TOR
Pelatihan Tatap Muka Pelatihan Jarak Jauh Equity Kesehatan

“Penggunaan Data Survey Sebagai Dasar/Bukti
bagi Penulisan Artikel Ilmiah Kebijakan Kesehatan
Yang Berbasis Health Equity”
 


Green-MyMaths Pendahuluan 

Situasi sistem kesehatan di Indonesia saat ini masih mempunyai berbagai tantangan berat. Ada masalah pemerataan pelayanan kesehatan, perencanaan kesehatan yang tidak tepat sasaran, pelaksanaan yang terdesak waktu, belum baiknya kesinambungan dan integrasi antar program kesehatan. Secara geografis masih terdapat ketimpangan antar regional dalam pelayanan kesehatan. Sebagai catatan, di tahun 2014 program BPJS akan berjalan dengan asumsi sudah terjadi pemerataan pelayanan kesehatan.

Sementara itu, kecenderungan regionalisasi dan desentralisasi system kesehatan semakin meningkat. Berbagai peraturan baru mengatur kebijakan regionalisasi dan desentralisasi. Konsekuensinya, kebijakan di pusat dan daerah harus sambung, tidak boleh terfragmentasi.

Di sisi pengambilan kebijakan, masih ada kekurangan pemahaman mengenai kebutuhan penelitian yang dapat meningkatkan efektivitas pengambilan kebijakan. Dalam dekade 2000an ini berbagai kebijakan nasional dan regional tentang kesehatan terlihat ditetapkan tanpa masukan dari hasil penelitian. Bagaimana hasilnya? Kebijakan kesehatan sulit dinilai sebagai efektif, dan evaluasi kebijakan pun belum banyak dilakukan. Sehingga hal ini menimbulkan pertanyaan; apakah memang tidak diperlukan penelitian kebijakan?

Pertanyaan ini menarik karena masalahnya adalah belum tersedianya peneliti tentang kebijakan kesehatan di nasional dan regional/daerah dalam jumlah yang cukup. Saat ini peneliti kebijakan masih langka. Pusat-pusat penelitian kebijakan kesehatan masih terbatas, dan terutama berada di kota-kota besar di Jawa.

Dengan minimnya tenaga peneliti kebijakan, terjadi suatu situasi dimana tidak ada dorongan untuk melakukan penelitian kebijakan. Celakanya di sisi pengambil kebijakan, masih ada pendapat yang menganggap tidak perlu adanya penelitian kebijakan yang independen. Sejarah mencatat bahwa beberapa kebijakan besar (contoh Askeskin, penurunan angka kematian ibu dan bayi, penggunaan pathways), dilakukan tanpa didahului, dimonitor pelaksanaannya, dan dievaluasi oleh penelitian yang independen. Akibatnya efektivitas kebijakan menjadi buruk dan sulit dinilai.

Dalam suasana ini, dapat dipahami bahwa saat ini terjadi kekurangan peneliti dalam kebijakan kesehatan. Kekurangan ini diperburuk dengan kenyataan bahwa penelitian kebijakan merupakan bentuk penelitian multi disiplin yang belum terbiasa dilakukan oleh peneliti di bidang kesehatan. Banyak ilmu dan konsep yang berasal dari ilmu – ilmu sosial dan politik, serta ekonomi. Fakta lain adalah bahwa dana untuk penelitian kebijakan menjadi tidak terperhatikan. Resultan dari berbagai hal tersebut berakibat burukya itu metode penelitian kebijakan dalam system kesehatan menjadi tidak terperhatikan.

Akan tetapi pada beberapa tahun belakangan ini, WHO dalam kelompok Alliance for Health Policy menyelenggarakan berbagai pertemuan dan penelitian untuk menguatkan metode riset dalam kebijakan kesehatan serta system kesehatan. Di tahun 2012 keluar buku yang diedit oleh Lucy Gilson berjudul Health Policy and Systems Research: A Methodology Reader. Buku ini member peluang bagi peneliti di Indonesia untuk mengembangkan kemampuan dalam penelitian kebijakan kesehatan dan system kesehatan.

Sebagai seorang peneliti, data merupakan senjata utama untuk membuat suatu analisis kebijakan. Masalah data memang menjadi masalah klasik di Indonesia, misalnya validitas data, kualitas dari data yang dikumpulkan sampai dengan masalah re-call biased, belum lagi sampai dengan masalah cakupan dari data itu sendiri (misalnya apakah valid hanya untuk nasional, propinsi, atau kabupaten/kecamatan). Di Indonesia, telah berulang kali diadakan survey-survey besar, misalnya Survey Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), Indonesia’s Family Life Survey, Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), SDKI, Sakerti, dan sebagainya. Namun, penggunaan dataset ini sebagai bahan utama penelitian kebijakan masih sangat terbatas.  

tujuan Tujuan Pertemuan Tatap Muka

Tujuan pertemuan tatap muka ini terbagi menjadi 2 bagian, yaitu membahas implementasi penggunaan data dari hasil Sensus dan Survey yang ada di Indonesia dan untuk membuat suatu dasar analisis (evidence) bagi pengambilan kebijakan pelayanan kesehatan yang dituangkan dalam bentuk tulisan ilmiah, artikel dam jurnal internasional.

kurikulum Metode, Waktu dan Tempat Pertemuan Tatap Muka

Pelatihan ini terbagi menjadi dua bagian:

  1. Pelatihan penggunaan data besar
  2. Pelatihan penulisan jurnal ilmiah di bidang equity kesehatan

Acara empat hari ini akan dikaitkan dengan Kursus Jarak Jauh Equity dalam penyusunan artikel tentang equity kesehatan.

Untuk masing-masing bagian pertemuan, pelatihan ini akan menggunakan sistem seminar dua hari.

Waktu : Hari Senin - Selasa, 17-20 Desember 2012
Tempat             : Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta
Narasumber      

Elan Satriawan PhD
  Prof. dr. Laksono Trisnantoro, MSc, PhD
  dr. Yodi Mahendradata, MSc, PhD
  Gindo Tampubolon PhD
  Tim Survey Meter Indonesia
  Deni Harbianto, SE
  dr. Tiara Marthias, MPH

Peserta            

: Peserta Pelatihan Jarak Jauh Riset Kebijakan Nasional dan Peneliti kebijakan kesehatan

              

Senin, 17 Desember 2012

Waktu Jam

Acara

Narasumber

08.30 – 09.00

Registrasi

Panitia

 

09.00 – 09.15

Pengantar  

Prof. dr. Laksono Trisnantoro, MSc, PhD

9.15 – 10.15

Sesi I. Pengenalan tentang Survey Rumah Tangga di Indonesia

Staf dari SurveyMeter dengan menggunakan data survey(IFLS)

10.15 – 10.30

Rehat

10.30 – 12.00

Sesi II. Penggunaan data survey/sensus untuk analisis bidang kesehatan

Staf dari Survey Meter dengan menggunakan data survey(IFLS)

12.00 – 13.00

ISOMA

13.00 – 15.00

Sesi III. Pemilihan data survey/sensus untuk analisis Equity dalam kesehatan

Elan Satriawan, MSc. PhD

15.00 – 16.00

Diskusi , Tanya Jawab dan Latihan


Selasa, 18 Desember 2012

Waktu Jam

Acara

Narasumber

09.00 – 09.15

Pengantar  hari ke-2

Dr. Tiara Marthias, MPH

09.15 – 10.30

Manajemen data IFLS 4 (survey books, merging, imputasi & data cleaning)

- Lampiran 1 (instruksi dasar stata)

- Lampiran 2 (tutorial stata)

- Lampiran 3 (Peta data)

Staf dari Survey Meter dengan menggunakan data survey(IFLS)

10.30 – 10.45

Rehat

10.45 – 12.00

Diskusi, Tanya jawab dan Latihan

12.00 – 13.00

ISOMA

13.00 – 14.30

Sesi IV. Teknik analisis data dan implementasinya dalam penyusunan tulisan ilmiah dan artikel jurnal internasional

- Lampiran file contoh dofile

Staf dari SurveyMeter dengan menggunakan data survey(IFLS)

14.30 – 15.30

Diskusi dan Tanya Jawab.


Rabu, 19 Desember 2012

Waktu Jam

Acara

Narasumber

09.00 – 9.15

Pengantar  hari ke-3

Dr. Tiara Marthias, MPH

9.15 – 10.30

Sesi V. Penulisan artikel ilmiah internasional (proses pemilihan topik, pemilihan jurnal, timeline, sistem peer-review)

Tbd

(dr. Yodi Mahendradhata, MSc, PhD)

10.30 – 10.45

Rehat

10.45 – 12.00

Sesi VI. Penulisan artikel ilmiah internasional dalam topik equity kesehatan

Gindo Tampubolon PhD

12.00 – 13.00

ISOMA

13.00 – 14.30

Sesi VII. Teknik bagaimana memulai penulisan artikel internasional (refining research question, dataset identification, journal language identification)

dr. Yodi Mahendradhata, MSc, PhD

14.30 – 15.30

Diskusi dan Tanya Jawab.

 
Kamis, 20 Desember 2012

Waktu Jam

Acara

Narasumber

09.00 – 9.15

Pengantar  hari ke-4

Deni Harbianto

09.15 – 10.30

Sesi VIII. Strategi – Tips and Trik – untuk submisi/memasukkan artikel ke jurnal ilmiah internasional

Dr. Yodi Mahendradata/

Gindo Tampubolon PhD

10.30 – 10.45

Rehat

10.45 – 12.00

Diskusi lanjutan – perbaikan artikel peserta pelatihan (penulisan abstrak, referensi)

Laksono Trisnantoro/ Gindo Tampubolon

12.00 – 13.00

ISOMA

13.00 – 14.30

Sesi IX. Penjelasan tentang penyerahan (submission) artikel dalam rangka Kongres Ekonomi Kesehatan Internasional di Sydney, 2013

Dr. Tiara Marthias

14.30 – 15.00

Penutup dan Rencana Tindak Lanjut

Prof. Laksono Trisnantoro

Untuk mendownload materi silahkan klik pada masing-masing tema
Demikian informasi untuk penyampaian materi penggunaan data survey. Harapannya, peserta akan tergerak menggunakan data-data hasil survey yang ada untuk dapat membuat suatu evidence bagi kebijakan kesehatan.

bl pembiyaan

monevjkn17

calon fasilitator

cop 01
cop 01
cop 01
policy

pendaftaran-alert

lapjkn

regulasi-jkn copy

arsip-pjj-equity

Arsip Kegiatan

Dana-Dana Kesehatan

pemerintah

swasta-masy

jamkes

*silahkan klik menu diatas

Policy Paper

Link Terkait

jamsosidthe-lancet